Menangkal Faham Khilafah, Marakkan Dialog Pancasila dan NKRI

0
509

Alhamdulillah acara di Hotel Pelangi II Malang Jawa Timur berjalan lancar. Ada yang datang dari Kalimantan Timur, Surabaya, Probolinggo, Madura, Jakarta. Ideologi harus dilawan dengan ideologi, satu persatu model gerakan dan mobilisasi masyarakat terungkap ke publik. Malang sebagai kota santri, harapan saya tidak ada yang terdoktrin gagasan Khilafah HTI.

NU dan Muhammadiyah, sudah saatnya menghentikan permasalahan furuiyah, kita satukan barisan untuk meneguhkan NKRI lagi. Kita marakkan kembali dialog-dialog Pancasila dan NKRI. HTI itu banyak yang tidak menguasai materi tapi menguasai panggung. HTI itu sudah punya motivator laki-laki dan perempuan. Mari kita lihat ke internal kita, apakah kita sudah bisa menguasai panggung Indonesia?. Jika sudah ketinggalan mereka maka jangan lagi berdalih dibalik kata moderat.

Kita sudah lama menempatkan diri pada konsep “samiallahu liman hamidah”, sesekali kita juga butuh “allahu akbar”. Keseimbangan keduanya sangat dibutuhkan. Bahkan ada pertanyaan yang dilemparkan kepada saya dan narasumber lainnya: “Bagaimana menghindari iming-iming dari mereka yang sangat menggoda”. Ini yang kerap saya katakan, kita ribut pada satu tempat tapi abai pada hal-hal urgen.

Santri-santri Malang, sudah saatnya bersama pemerintah mengambil posisi untuk menyikapi gerakan transnasional sebagaimana yang sudah saya bahas tadi di Dialog Kebangsaan.
Rapatkan barisan dan satukan fokus untuk menghalau masifnya gerakan transnasional yang kerap menunggangi dalam setiap pentas di Indonesia.

(Makmun Rasyid)

Comments

comments